Orang Indonesia itu……….

Standar

1. hobi suka ikut- ikutan.
ya, hobinya suka ikut- ikutan. Orang indonesia cenderung untuk mengikuti trend yang sedang berlangsung di masyarakat. contoh konkrit nya apa dunk? model rambut, baju, dan acara TV :D, liat gak model rambut anak muda sekarang dan beberapa tahun lalu? klo dulu taon 70’an musim rambut gondrong, gondrong deh semua- semua, dan sekarang  model rambut cepak ala punk, cepak deh semua- semua.. dan bukti yang paling mudah diidentifikasi ialah acara TV.. lihat aja sinetron-sinetron Indonesia yang sedang beredar di TV.. mau tau apa kesamaannya?? semuanya berjudulkan “nama tokoh utamanya”.. aneh gak tuh? Aisyah, Intan dll dan gak cuman sinetron.. acara TV secara keseluruhan tuh emang saling ikut-ikutan.. ingatkah Anda akan masa kejayaan “Reality Show Hantu-dan-kawan-kawan”? Hmm.. kalo masa kejayaan “Parade reality show jiplakan dari luar negeri??”  ya, orang Indonesia emang hobi ngikut…

2. hobi sok setia kawan.
Nahh.. ini hobi orang Indonesia yang cukup “membumi”.. Sok setia kawan !!! “Mo lo bener ato lo salah, gua bakal tetep belain lo karena lo temen gua!” saya setuju, tapi saya kurang setuju dengan hal-hal yang umumnya terjadi setelah kalimat itu terucap, Udah nonton film Get Married?? tau kan kenapa tuh tawuran antar kampung di film itu bisa terjadi?? Inget kata-kata bodyguard-berbadan-besar kepada bosnya?? “Lo tuh kelamaan di Amerika, bos.. Kalo di sini ya pake cara Indonesia! Pake otot! Gak pake otak!” :D, kena banget memang.. tapi memang itu yang sebenarnya kejadian di negara kita.. tawuran antar sma, tawuran antar kampung, bahkan perang antar suku.. semuanya berawal dari masalah-masalah kecil yang di-amplifikasi atas nama setia kawan.. gua setia kawan.. dan gua sangat menghargai apa arti pertemanan.. tapi tidakkah kita bisa lebih bijak dalam bertindak?

3. hobi diprovokasi dan memprovokasi.
Orang Indonesia itu mudah dihasut. Sudah terbukti sejak penjajahan Belanda yang menghasut Indonesia dengan politik adu dombanya. Inget gak Indonesia beberapa tahun yang lalu? demonstrasi dimana-mana.. topiknya mulai dari harga beras sampe otonomi daerah! pokoknya semuanya dah! dan gak jarang, demonstrasi itu berujung pada kegiatan-kegiatan anarkis yang sudah lari dari tujuan awal berdemo. Demonstrasi emang salah satu cara mengeluarkan pendapat.. dan demostrasi tuh emang ada undang-undangnya.. bahkan kalo mo demo ada prosedur lapor dulu ke kepolisian supaya demo itu dilegalkan.. kalo emang demonstrasi itu bertujuan “tulus” sih fine-fine aja.. tapi alangkah disayangkannya kalo demonstrasi itu sebenernya cuman digerakkan oleh beberapa oknum untuk kepentingan dirinya sendiri.. gak penting banget kan.. yaaahhh.. positifnya sih.. orang Indonesia emang banyak yang cocok jadi “influencer” kali ya,  kalo di jalan yang bener bisa cocok jadi motivation trainer dan kalo di jalan yang salah ya jadi provokator! btw ada yang inget gak sama demonya supir taksi terhadap bluebird?? saya  tetep gak habis pikir.. benar-benar alasan yang amat aneh untuk berdemo.. “semenjak ada blue bird di bandung, penghasilan kita berkurang!! soalnya bluebird pake argo!!!” dan dengan alasan seperti itu mereka merasa dirinya benar dan menuduh bluebird yang salah.. ( saya yang tolol apa gimana sih??)

4. hobi sweeping  (sok bela bangsa dan negara.)
sweeping orang Malaysialah, sweeping orang Cinalah, sweeping produk Amerikalah, sweeping X, sweeping Y,  sweeping restoran dan rumah makan saat bulan Ramadhan.. (*hah?? have u lost ur mind??) mengapa kita harus menyelesaikan suatu masalah dengan cara sweeping?? kalo Indonesia punya masalah dengan Malaysia di bidang X, ya selesaikanlah bidang X tersebut.. misalnya: kalo kasusnya tuh antara polisi Malaysia dan wasit Indonesia ya berarti pihak yang berkewajiban ialah Kepolisian Malaysia, Pemerintah Malaysia, Pemerintah Indonesia, dan beberapa pihak lain lah yang mungkin emang berkaitan.. nahhh,sekarang ada kaitannya gak sama orang Malaysia yang lagi liburan setengah telanjang di kolam renang hotel ? gak kan!! lalu kenapa tuh orang yang dikejar- kejar ? sweeping orang Cina tuh lebih bikin saya bingung.. salah mereka apa?.. sweeping produk Amerika juga sama anehnya.. orang Palestina ama Israel lagi perang lalu kita malah tiba-tiba nge-sweeping produk Amerika.. Heh???! (Iya abisnya Amerika ngebelain Israel!!) Ya, lalu apa urusan kita??? Emang aneh ya ada dua negara berperang?? Lalu kalo kita nge-sweeping produk Amerika lalu apa untungnya?? Ada?? gak ada kan ?? Belum lagi orang Indonesia tuh hobi banget ngebakar bendera negara orang.. gak sopan bro!! untung aja tuh negara yang benderanya kita bakar gak balik nge-sweeping orang-orang Indonesia yang tinggal di negaranya.. coba kalo iya! mampus dah !!!”

5. hobi sterotyping and labelling.
nahh.. ini nih hobi kita yang kelima.. stereotyping and labelling.. “orang padang itu pelit.” “orang cina itu pelit.” “pembantu itu orang jawa.” “orang batak itu supir angkot.” “amerika itu eek.” “malaysia itu plagiat.” “cewe sunda tuh matre.” dan masih banyak lagi.. kamu tersinggung?? well, it makes the two of us, lebih-lebih lagi kalo kamu mendengar stereotyping yang udah nyerempet-nyerempet agama. huahhh.. kayanya orang Indonesia tuh hobi banget make majas sebagian-untuk-seluruh.. baru juga 2 temennya yang orang padang dan kebetulan pelit, langsung deh dia berkesimpulan “orang padang tuh pelit.” dan walaupun semua supir angkot tuh orang Batak, and so what? The text you are reading is not written by supir-angkot, u fool, stereotyping tuh gak baik teman-teman.. kita gak boleh menggeneralisir sesuatu cuman dari beberapa aspek yang kebetulan kita liat.. gak enak banget lho digituin.. kita sama-sama gak mau kan kalo cuman gara-gara mayoritas agama penduduk di Indonesia, ada orang luar negeri yang bilang gini.. “Indonesia tuh negara teroris..” nah lo! sakit ati gak digituin? teroris dimanaaa.. Indonesia nya dimana.. nah.. gak enak kan..

6. hobi ngeliat faktor X, faktor Y, dan faktor Z
“hmm.. dia tuh cewe.. kayanya cewe tuh gak bisa deh megang tanggung jawab kaya gitu..”
“wahh.. dia tuh suku A.. susah lo ntar… suku A kan blablaba..”
“eh, si X tuh agamanya apa sih?? agama X ya? waduh… yang agamanya Y aja dehh!”
(ketiga contoh di atas ialah CONTOH NYATA yang terjadi dalam kasus PROMOSI JABATAN PNS!).

Ya..tapi bagaimanapun situasinya kita tetep aja ada di Indonesia, dan yang begitu- begitu itu akan ada sampai kapanpun karena mungkin itu udah menjadi suatu adat yang memang udah mendarah daging , yang sadar aja yang ngalah, yang ngerti aja yang minggir…gak usah ikut- ikutan, jadilah diri sendiri, karena pribadi setiap orang itu berbeda satu sama lain…setubuuuh?…eh salah, setujuuu ? setuju dong 😀

Iklan

3 thoughts on “Orang Indonesia itu……….

  1. Andrew Su

    Setubuh… eh, salah jg… setuju… 🙂

    Salut deh, msh ada yg sadar dgn adat jelek qt spt itu… itulah tugas qt sbg generasi muda utk mematahkan adat spt itu agar di ms yg akan dtg ga ada lg adat stereotipe spt itu, meski… jml qt yg nyadar itu persentasenya sedikit sekali, tp bgmn pun jg selalu ada harapan bila qt trs b’usaha…

    Aq suka tulisan lu ini, Bro… anyway, met kenal… 🙂

    -Andrew-

    Suka

Tinggalin balasan ente ya gan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s